Friday, 9 December 2016

Draft


Sebenarnya banyak benda aku nak tulis.
Pasal vacation, pasal misi pencarian tasik misteri, pasal special date.
Banyak!!

Tapi MASA aku tak banyak.
Weekend pun sibuk.
Sibuk dengan family:face71:

InsyaAllah. Rindu nak aktif blogging macam dulu².
Akan aku update satu persatu.

Good luck to me!:face38:

Monday, 5 December 2016

Whatsapp Century


Masa aku start kerja, lebih kurang setahun juga aku pakai telefon cikai je.
Yang cuma boleh mesej dan call. Hebat sikit ada torchlight dengan radio.
Tapi masa tu aku bahagia sangat. SANGAT!
Sebab apa? Masa aku balik kerja, di rumah nak spend masa dengan family takda orang ganggu aku. Perkara paling urgent jadi dekat office dorang call je. Kalau aku takleh nak tolong solve, tunggu je esok!

Tapi sekarang, beli telefon canggih. 
Bila dah pakai WHATSAPP aku dah tak rasa sangat bahagia tu.
Masa cuti ada je yang Whatsapp remind itulah, settle inilah. Lagi best siapa yang pakai laptop, kena siapkan kerja cepat² even tengah cuti. Lepas waktu kerja pun minta macam². Kena send email cepat². Semua pasal hal kerja respond through Whatsapp. Lagi best siapa yang setup email office dalam phone. Masa tu juga kena reply. Kalau tak baca kena marah, kalau baca ada blue tick tapi tak respon pun kena marah.  Kalau tak on data, geng² workaholic akan call bertubi² suruh baca Whatsapp. Kalau takda data mereka suruh kita beli data. Kalau boleh semua benda kena settle dalam group "gila kerja" tu. Kalau tak faham mereka boleh ambil gambar dan send! JANJI KERJA SETTLE. Kita seolah² bawa hal di tempat kerja ke mana saja kita pergi!! Fuhhh sesak dada!

Dan aku sedar yang bila kita pikul tanggungjawab.
Kita kena selesaikan.
Tapi bila kau kerja tahap melampau gila.
Itu dah jadi satu BEBAN atas diri kau.
Itu pendapat aku lah.
Kalau kau rasa pendapat aku salah.
Itu kau punya hal.
HAHA!

Dan sekarang baik aku amalkan 1 prinsip.
Go Dieorang kampung aku kata.
Dulu dalam offer letter takda pun tulis kena settle kerja through Whatsapp.
Hehehe.

Sekarang tengah berkira² nak uninstall Whatsapp.
Mampu ke ni??
HAHAHA!

Friday, 14 October 2016

Buat Yang Tersayang


Jika kau punya masa biarpun sedikit.
Luangkanlah bersama yang tersayang.

Jika kau teringat mereka yang kau sayang.
Jenguklah mereka.
Hubungilah mereka.
Jangan bertangguh.

Jika kau lama tak jumpa yang tersayang.
Ambillah peluang bertemu.

JANGAN BERTANGGUH.
Bila² saja Allah boleh ambil mereka.
Atau Allah ambil kita.

Kesal.
Ralat.
Dah tak bermakna.

Jangan sia² peluang yang ada.

AL-FATIHAH
Pertemuan kita singkat tapi penuh kenangan. 
Terima kasih♥
-Oktober 12, 2016

Monday, 13 June 2016

Ramadhan #3: Berbuka apa hari ini?



Hari pertama......


Hari kedua.....


Hari ketiga.....


Dan hari-hari seterusnya....

Seterusnya.....

Ko ghase??

:7::7::7:


p/s:  Gurau-gurau Ramadhan:132:

Sunday, 12 June 2016

Ramadhan #2: Rahmat, Pengampunan & Pembebasan



posted from Bloggeroid

Ramadhan #1: Puasa vs Raya


Dalam kereta masa 1 Ramadhan. 
Iklan di radio asyik sebut pasal raya. 
Tu yang aku confuse sikit.

Lagi best, dekat pasaraya dah pasang lagu raya.
Taktau nak sedu ke syahdu.
-___-
HAHA. 

Selamat beramal ibadat.
Mungkin ini Ramadhan terakhir :3:

Monday, 6 June 2016

Salam Ramadhan 1437H




My first year Ramadhan as a wife.
Moga amalan pada tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya.
Selamat berpuasa kawan² blogger.
May Allah ease our journey, InsyaAllah.
posted from Bloggeroid

Thursday, 12 May 2016

Realiti

Alam pekerjaan. 
Lama-lama aku faham.
Alam ini paling mencabar.
Masing-masing sibuk tunding jari.
Sibuk tutup kesalahan sendiri.
Sanggup sorok-sorok sepak kaki kawan sampai rebah.
Asalkan dia puas. 
Jangan sampai salahnya terburai.

Masa ini jangan percaya siapa-siapa.
Ada hati hitam belakang topeng putih.
Rela jilat biarpun kelat.
Biar maruah di bawak tapak kaki.
Asalkan kemahuannya dimiliki.

Tarik nafas dalam-dalam.
Duduk diam-diam.
Buat kerja sendiri.
Berhati-hati.

Jangan sampai terjerat dengan si topeng putih tadi.

Friday, 29 April 2016

Salam Jumaat




Dah lama tersimpan dalam Draft. Hari ini baru sempat publish! 
Busy kalah menteri-_-

Wednesday, 27 April 2016

Wordless Wednesday 2016: El Nino

Bila membebel panas, mak sound "Ni baru panas dunia anak oiii. Panas di sana matahari sejengkal ja dari kepala". Ok insaf. Teruih duduk depan kipas dengan kelajuan 3. Nampaknya kata-kata mak jugak agak panas di telinga ini. KAHKAHKAH

Jaga diri kawan². Jangan gatai² nak berjemur tepi pantai konon nak dapatkan tanned skin. Kang tak pasal kena strok haba-_-

Eh jap, ni entry Wordless Wednesday kan? Ehmmm....

Tuesday, 26 April 2016

Telekung


Aku pernah terbaca 1 kisah pasal telekung di Facebook.
Kisah seorang wanita yang menghadiri jamuan di rumah kawan lamanya.
Dia begitu kagum dengan kejayaan rakannya.
Memiliki rumah yang besar, mewah dan nampak gah sekali.
Dalam usia yang muda sudah mampu mengecapi segala kemewahan ini.
Masa berlalu dan tiba masa untuk bersolat. 
Wanita tadi meminta izin dari rakannya untuk tumpang bersolat dan ingin meminjam telekung  rakannya tadi.
Dan apa yang dia dapat?
Sehelai telekung yang kusam. Tidak seperti pakaian lain yang cantik yang dimiliki rakannya. 
Kata rakannnya, inilah satu-satunya telekung yang dia ada.
Terfikir sejenak si wanita tadi.
Walaupun hidupnya sederhana, dia bersyukur.
Telekungnya tidak mahal tapi cukup bersih dan cantik untuk menghadap Sang Penciptanya.
Dan dia tidak pernah lupa untuk membeli  telekung yang baru setiap tahun.
Kenapa hanya mahu kelihatan cantik di mata manusia sahaja?
Tapi bila menghadap Allah Yang Esa buruknya pakaian kita.
Walhal Dialah Pencipta kita, Dia Yang Maha Berkuasa.


Back to the reality.
Tengok telekung sendiri.
Asyik pakai sahaja. Jarang basuh.
Kotor bekas makeup. Daki lagi.
Dah macam belacan dah. Geli kan?
Nak bagi kawan pinjam pun malu.
Takut bau tak sedap.

Dengan manusia..Malu kan?
Tapi bila jumpa Dia dengan tekekung berdaki, tak malu?
Ambil la masa. Basuh telekung tu.
Yang mana kotor buatlah sampai bersih.
Waktu uzur kan boleh basuh.
Takpun spare la 2-3 helai telekung.
Boleh berganti-ganti basuh.

Tak kata kat sapa².
Peringatan untuk diri sendiri.
Peringatan untuk kita.